Khamis, 10 Disember 2015

Dosa



Setiap Bani Adam pasti tidak dapat lari dari melakukan dosa dan akan melakukan dosa, samaada dosa kecil maupun dosa besar kecuali Para Nabi yang maksum, dan setiap dosa itu akan Allah ampunkan jikalau mereka meminta ampun kepada Allah. Tinggal bila dan bagaimana caranya untuk memohon keampunan dari Allah saja yang kita belum cukup faham. Dari itu kita harus banyak lagi belajar dari majlis-majlis ilmu yang sering diadakan dimasjid-masjid berhampiran kediaman kita. Biasanya waktu antara solat maghrib dengan isyaklah yang menjadi tumpuan.
 
 
Ada dikalangan sesetengah para Ustaz mengatakan bahawa sepertiga malam waktu dimana Allah turun kepada langit yang dekat dan mahu mendengar suara orang yang memohon keampunanNya. Ada yang menangis teresak-esak dalam sujud akhir solat Tahajudnya dan ada yang cuma berkata-kata dalam hati ketika berdoa sewaktu selesai solat Tahajud. Namun walau bagaimana cara yang dilakukan Allah pasti dapat mendengar isihati mereka yang benar-benar ikhlas dan benar-benar rasa berdosa serta mengampunkan dosa-dosa mereka.

Dengan sifat Maha Mendengar oleh Allah ta'ala maka Allah mendengar segala isihati kita. Bahkan didalam hutan rimba yang gelap pada waktu malam Allah ta'ala masih boleh mendengar bunyi tapak kaki seekor semut yang sedang berjalan diatas sebungkah batu yang gelap bewarna hitam. Begitulah Allah dengan ZatNya yang Maha Mendengar.

Jadi sebagai anak cucu Adam kita harus sentiasa beristighfar kerana kita sentiasa berbuat dosa. Kadang kita sedar kita sedang buat dosa dan adakalanya kita tai sedar bahawa kita telah atau sedang berbuat dosa. Sebagai contoh apabila keadaan langit gelap diliputi awan tebal dan disertai pula dengan tiupan angin yang sejuk sudah pasti ramai antara kita akan berkata-kata dalam hati bahkan ada yang berani berkata dengan lidah bahawa hari akan hujan. Sebenarnya kita lupa bahawasanya Allah ta'ala menyimpan rahsia beberapa perkara dari pengetahuan segala makhlukNya. Diantara rahsia-rahsia itu ialah, bila akan berlakunya qiamat, bila, dimana dan berapa titik hujan akan diturunkanNya, itupun dalam rahsia Allah.

Jadi jikalau kita memandai-mandai menyebut dengan lidah ataupun berbisik dalam hati bahawa hari akan hujan bermakna kita telah mendahului  Allah. Ini bukan saja satu perbuatan dosa bahkan kita telah mendatangkan syirik kecil pada hati kita bahawa awan hitamlah yang mendatangkan hujan. Ingatlah bahawa Allah ta'ala boleh mendatangkan hujan tanpa ada awan atau angin pun.

Rupa-rupanya kita telah banyak berbuat dosa dan selagi mana Allah belum menjemput kita kembali padaNya pasti dan pasti kita akan terus berbuat dosa dan setiap itulah juga kita harus ingat bahawa setiap kali selepas solat kita harus beristighfar kepada Allah. Namun jika dikira dengan jumlah solat kita hanya mampu beristighfar sebanyak hanya lima belas kali sahaja dalam sehari sebab dalam solat cuma ada tiga kali istighfar dan jika dikalikan dengan lima waktu baru dapat lima belas kali. Inilah yang memalukan kita sebab Nabi kita Junjungan Besar Muhammad s.a.w. beristighfar sebanyak tujoh puloh kali dalam sehari.

Akhir kata sebelum Tok Wan menutup penulisan yang ringkas ini Tok Wan nak beri syor kepada para pembaca supaya mengamalkan solat taubah dua raka'at pada setiap malam sebelum tidur. Nak mengadu atas dosa-dosa kita pada sepanjang hari ketika dalam sujud akhir boleh dalam doa selepas solat pun boleh. Tapi yang terbaik tambah lagi tiga atau satu raka'at solat Witir kerana Allah s.w.t. suka yang ganjil. Dalam solat Witir itu mohonlah kepada Allah diberikan kekuatan untuk meningkatkan amal ibadah dan dijauhkan berbuat dosa. Lakukanlah ini secara istiqamah sehingga kita tiada lagi. 
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~
 http://blogtokwan.blogspot.my/

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda Berkenan .

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...