Jumaat, 11 Disember 2015

Nur

Gambar sekadar hiasan sahaja

Dikatakan Titian Sirat memakan masa seribu lima ratus tahun dalam keadaan amat gelap. Dibawahnya pula ngauman Jahannam amat menggerunkan. Apabila diseru nama seseorang kerana giliran melintasnya sudah tiba dan apabila beridirinya ia dipermulaan Titian Sirat itu maka keringlah seluruh darah yang ada dalam tubuh badannya oleh kerana terlalu gerun. Walhal dalam masa yang sama dihadapan sudah jelas kelihatan berjuta-juta manusia terjatuh kedalam ngauman Jahannam dengan jeritan yang berpanjangan sambung bersambung.



Umalak bagitau laluan yang gelap itu sehalus rambut dibelah tujuh dan tajam lebih dari mata pedang sedang kita dalam keadaan tidak dapat melihat titian tersebut maka dikala itulah nur dari amalan kebaikan dan amal ibadah yang kita lakukan semasa didunia hadir untuk membantu kita. Nur ini datang dari bacaan al Quran kita, zikir, puasa, sedekah dan lain-lain.

Golongan pertama yang melintas sepantas kilat pasti bertuah, mudah-mudahan aku salah seorang daripada golongan tersebut. Golongan kedua melintas pantas umpama burong yang terbang. Golongan ketiga yang melintas sepantas kuda yang berlari. Golongan seterusnya umpama orang yang berlari. Golongan keempat umpama orang yang berjalan dan golongan kelima umpama orang yang merangkak.

Golongan kedua walaupun selaju kuda yang berlari namun cakok-cakok yang tajam yang sentiasa berayun dari ngauman Jahannam yang amat panas akan cuba mencakok dan menjatuhkan setiap orang yang melintas diatas titian tersebut. Ini semua bergantung kepada amal ibadah yang dilakukan semasa hidup didunia, jika amal ibadahnya baik maka cakok-cakok tersebut tidak dapat menyentuhnya. Nabi s.a.w. bagitau ada ramai orang yang selamat sampai keseberang titian dalam keadaan luka parah akibat terkena cakok Jahannam tersebut.

Jadi hari ini aku bertanya kepada diriku sendiri sudahkah baca al Quran? Jangan jawab saya dah qatam, sejak kecil sudah empat kali qatam. Bukan itu jawapannya. Al Quran untuk dibaca setiap hari, bukan banyak manapun, cuma 600 muka surat.

Enam ratus (600) muka surat jika setiap hari baca dua (2) muka surat pasti dalam masa sebulan boleh capai enam puloh (60) muka surat, dan dalam tempoh sepuloh (10) bulan yakni sebelum datangnya Ramadhan 1437 pasti kita boleh qatam. Sambung lagi dalam bulan Ramadhan baca dua puloh (20) muka surat maka sudah pasti dalam satu tahun dapat qatam dua kali. Tak susah mana sangat pun kan!

Tapi selalunya kita ditipu oleh syaitan laknatullah untuk membisikkan kehati kita .... ahhh... esok sajalah. Walhal esok belum tentu kita masih ada.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~
BLOG TOK WAN

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda Berkenan .

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...