Rabu, 18 Mac 2015

Cara Rasulullah Mendidik Anak Daripada Sebelum Lahir Sehingga Berusia 18 Tahun

Anak adalah anugerah yang tak ternilai daripada Maha Esa. Ada yang telah lama mendirikan rumah tangga namun masih belum dikurniakan anak anak yang baru berkahwin dikurniakan cahaya mata. Namun sejauh manakah cara kita mendidik anak? dalam zaman yang penguhujung ini bukan mudah untuk menjaga anak jadi Rasullulah telah mengajar kita cara mendidik anak yang sebenar

Berikut ini, tahap mendidik tersebut, seperti dipetik Keluargacinta.com dari buku Athfalul Muslimin Kaifa Rabbahum Nabi al Amin karya Jamal Abdurrahman:




 Tahap 1, Sebelum Anak Lahir Sehingga Umur 3 Tahun.

Mendoakan bakal bayi
Mendoakan dan memberikan perhatian saat anak dalam kandungan
Mendoakan saat bayi hendak lahir
Menyambut bayi dengan azan
Men-Tahniq bayi
Mengajar atau memperdengarkan zikir dan doa kepada bayi
Mengeluarkan zakat (fitrah) sejak ia lahir
menyayanginya
Memberinya nama yang baik pada usia 7 hari
Melaksanakan aqiqah pada usia 7 hari
Mencukur rambutnya dan bersedekah setara dengan berat rambut pada usia 7 hari
Bergurau dengan bayi
Menyebut anak dalam gelaran orang tua
Meng-khitan
menggendong bayi
Menanamkan uri sejak awal
Memperhatikan penampilan dan gaya rambutnya
Mengajarkan cara berpakaian
Selalu menghadirkan wajah ceria kepadanya
Menciumnya dengan penuh kasih sayang
Bergurau dan bermain dengan anak-anak
memberi hadiah
Mengusap kepalanya sebagai bentuk kasih sayang
Mengajarkan dan meneladankan kejujuran pada anak.
Tahap II: Usia 4-10 Tahun

Membiasakan panggilan kasih sayang dengan nada lembut
Menemaninya bermain dan belajar
Mengajaknya berjalan sambil belajar
Memberikan peluang yang cukup untuk bermain
menghargai permainannya
Menanamkan akhlak mulia
mendoakannya
Mengajaknya berkomunikasi secara intensif dan minta pendapatnya
Mengajarkan amanah dan menjaga rahsia
Membiasakan makan bersama
Mengajarkan adab makan
Mengajarkan persaudaraan dan kerja sama
Melerai ketika anak-anak bertengkar
Melatih kecerdasannya dengan lumba dan cara lain
Memberikan hadiah kepada anak yang berjaya melakukan sesuatu atau berprestasi
Menjaga anak dengan zikir dan mengajarnya berzikir
Mengajarkan azan dan solat
Mengajarkannya berani kerana benar
Jika anak mampu, boleh dilantik sebagai imam.



Tahap III, Anak Umur 10-14 tahun


membiasakan salam
Memberikan makanan dan pakaian yang sesuai
Membiasakan anak tidur cepat (tidak larut malam)
Memisahkan tempat tidurnya dari orang tua dan saudara yang berbeza jenis jantina
Mengajar adab tidur
Membiasakan anak menjaga pandangan
Membiasakan anak menutup aurat
Mengajar anak tidak menyerupai lawan jenis
Menyayangi, bukan memanjakan
Merawat dan mendoakan 'tambahan' apabila anak sakit
Membetulkan kesalahan anak dengan bijak
Jika anak membuat salah, berikan hukuman mendidik bukan menghukum fizikal
Mengajar anak dengan amalan dan contoh tauladan

 Mengajar anak dengan amalan dan contoh tauladan
Mengajarkan rawatan semulajadi peringkat asas
Membina komunikasi intensif dalam forum keluarga
Mengajarkan dan membiasakan adab masuk rumah
Mengajarkan adab bertamu
Mengajarkan dan membiasakan adab masuk bilik orang tua
Membiasakan anak menghadiri undangan dan bersilaturahim
Mengajar anak berbuat baik kepada tetangga
Menjaga anak dari pergaulan teruk
Mengajarkan dan membiasakan adab bercakap
Mengajar anak menghormati ulama
Membiasakan anak mengasihi teman
Mengajar anak hidup sederhana
Mengajar anak berjuang dalam kehidupan, menghadapi ujian dan kesulitan

Tahap IV, Anak usia 15-18 tahun
Memotivasi anak memanfaatkan dan mengoptimumkan waktu pagi
Memastikan anak mengisi masa lapang dengan perkara-perkara positif
Menguatkan kecintaan kepada Rasulullah dan Al-Quran
Mengarahkan anak menjadi teladan dalam pergaulan
Mengajarkan kebebasan dan menjauhi kemalasan
Lebih memperhatikan kualiti pendidikan, ilmu dan Al-Quran
Mengajar anak bahasa asing
Mengenali pola pikir anak
Memberikan nasihat pada saat yang tepat
Mengajaknya rekreasi bersama
Mengajar anak memikul amanah dan tanggungjawab
Memberinya tugas penting
Memupuk militan dan semangat berjuang
Menumbuhkan semangat bersaing
Menanamkan motivasi untuk mengerjakan haji
Memahamkan dan memotivasi untuk berkahwin jika telah mempunyai ba'ah


Host:puteraizman.com

www.puteraizman.com/

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda Berkenan .

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...