Ahad, 6 Mac 2016

Mulakan Kerja Dengan Solat Dhuha

Tubuh manusia mempunyai beratus-ratus tulang yang masing-masing dihubungkan dengan sendi. Bilangan sendi dalam tubuh manusia adalah 360, sebagaimana disebutkan oleh Rasulullah SAW dan dibenarkan oleh para doktor. Kita tidak boleh membayangkan, bagaimana jika tulang-tulang yang ada dalam tubuh kita tersebut tidak dihubungkan dengan sendi. Atau salah satu sendi tersebut tidak dapat menjalankan fungsinya dengan baik. Maka, tidak ada yang mengetahui betapa besarnya nikmat ini kecuali orang yang telah kehilangan nikmat tersebut.
 

Sedekah tanpa harta

Setiap hari, persendian kita mempunyai kewajipan untuk bershadaqah sebagai realisasi syukur kita kepada Allah, Dzat yang telah menciptakannya. Caranyapun berbeza-beza sebagaimana yang disebutkan oleh Rasulullah SAW,
"Setiap persendian manusia diwajibkan untuk bersedekah setiap harinya sejak matahari terbit. Memisahkan (menyelesaikan perkara) antara dua orang yang berselisih adalah shadaqah. Menolong seseorang naik ke atas kenderaannya atau mengangkat barang-barangnya ke atas kenderaannya adalah sedekah. Berkata yang baik juga termasuk sedekah. begitu pula setiap langkah berjalan untuk menunaikan solat adalah sedekah. serta menyingkirkan suatu rintangan dari jalan adalah sedekah. " (HR. Bukhari dan Muslim)

Begitu berat dan lelahnya kita jika perlu melakukan pelbagai amal tersebut setiap harinya. Sehingga para sahabat pun bertanya, "Siapa yang sanggup melakukan, wahai Rasulullah?" Maka beliau menjawab, "Jika ia tidak mampu, maka dua rakaat Dhuha sudah mencukupinya." (HR Ahmad Abu Dawud)

Rasulullah SAW memberikan kemudahan kepada umatnya, bahawa semua shadaqah yang dilakukan oleh anggota badan tersebut boleh diganti dengan dua rakaat solat Dhuha, kerana solat merupakan amalan semua anggota badan. Jika seseorang mengerjakan solat, maka setiap anggota badan menjalankan fungsinya masing-masing. Demikian penjelasan yang disebutkan oleh Ibnu Daqiqil 'Ied.

Bilangan rakaat Dhuha minimal adalah 2 raka'at sedangkan maksimalnya adalah 8 rakaat. Dengan menjalankan 2 rakaat Dhuha, kita telah melaksanakan salah satu wasiat Rasulullah SAW. Abu Hurairah berkata, "Kekasihku, Rasulullah SAW berwasiat kepadaku dengan tiga perkara: puasa selama tiga hari setiap bulan, dua rakaat solat Dhuha, dan mengerjakan solat witir sebelum aku tidur." (Muttafaq 'Alaihi)

Keutamaan solat dhuha
Walaupun bernilai sunnah, shalat ini mengandungi banyak fadhilah (keutamaan), namun tidak ramai daripada kita yang memperhatikannya. Di antaranya sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abu Darda 'ra, bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Allah swt berfirman," Wahai anak Adam, solatlah untuk-Ku empat rakaat pada permulaan hari, maka Aku akan mencukupi keperluanmu pada petang harinya. "(HR. Tarmidzi)

At Thayyibi menerangkan bahawa dengan mengerjakan empat rak'at di pagi hari, Allah akan mencukupi keperluan-keperluan kita dan menjauhkan kita dari semua yang tidak kita inginkan hingga sore hari. Fadhilah lain, orang yang mengerjakannya dimasukkan dalam golongan orang-orang yang kembali kepada Allah. Kerana solat Dhuha adalah solat awwabin, shalatnya orang-orang yang kembali kepada Allah (bertaubat). Dalam hadis lain Rasulullah SAW menyebutkan bahawa pahala orang yang mengerjakan solat Dhuha seperti orang yang mengerjakan umrah.

Menjadi kaya dengan solat dhuha?

Ada diantara kaum muslimin yang begitu bersemangat mengerjakan solat dhuha. Namun ironisnya ketika mereka melaksanakan solat wajib, justeru malas-malasan dan hanya sekadar untuk menggugurkan kewajiban saja. Solat subuh dikerjakan jam enam pagi dan solat asar hanya kalau sempat sahaja. Penyebabnya, ada tujuan lain ketika mereka mengerjakannya yaitu ingin mendapatkan balasan di dunia, biar lancar rezekinya dan menjadi orang yang kaya raya. Sehingga doa-doa yang dipanjatkannyapun hanya dengan kelancaran rezeki. Demikian fenomena yang sering kita dapatkan di masyarakat. Dunia, mungkin saja mereka peroleh. Boleh jadi akan semakin lancar rizkinya dan kerjayanya terus meningkat. Namun apa yang mereka peroleh di akhirat? Qatadah ketika menafsirkan surat Hud: 15-16, ia berkata, "Barang siapa yang dunia adalah tujuannya, dunia yang selalu dia cari-cari dengan amalan solehnya, maka Allah akan memberikan kebaikan kepadanya di dunia. Namun ketika di akhirat, dia tidak akan memperoleh kebaikan apa-apa sebagai alasan untuknya. Adapun seorang mukmin yang ikhlas dalam beribadah (yang hanya mengharapkan wajah Allah), selain akan mendapatkan balasan di dunia dia juga akan mendapat balasannya di akhirat. "

luangkan masa

Masa pelaksanaan solat Dhuha adalah ketika matahari mula naik sepenggalan, kira-kira satu perempat jam selepas matahari terbit hingga waktu zawal (matahari tergelincir). Dan masa yang paling afdhal adalah ketika matahari mula panas.

Memang, tidak mudah untuk melaksanakan solat Dhuha. Kerana waktunya bertepatan dengan jam-jam bermulanya aktiviti kehidupan seharian, orang sibuk bekerja mencari rezeki pada waktu tersebut. Namun, sesempit apapun masa kita kerana aktiviti sehari-hari, jika kita luangkan waktu sejenak untuk mengerjakan solat Dhuha, Insya Allah tidak akan mengurangkan jatah rezeki yang telah ditentukan untuk kita. Kalau toh meluangkan masa pada masa tersebut tidak membolehkan pula, kerana peraturan syarikat yang begitu ketat dan mengikat, solat Dhuha boleh kita kerjakan sebelum masuk jam kerja. Nah, mari mulakan kerja kita dengan melaksanakan solat Dhuha.

*sumber http://magnet-hati.blogspot.my/ / detik islam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda Berkenan .

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...