Selasa, 16 September 2014

Info Menarik - Kecerdasan emosi penentu peribadi

 Bismilah…

Kecerdasan emosi membawa pengertian keupayaan untuk mengawal perasaan dan emosi diri sendiri. Keadaan emosi stabil meletakkan makhluk bergelar manusia berada pada martabat termulia jika dibandingkan dengan kedudukan haiwan yang tidak dianugerahkan akal dan emosi. 

Manusia yang memiliki kecerdasan emosi dapat memimpin diri dan orang lain dalam membuat tindakan atau pemikiran. 

Pakar transformasi diri, Prof Dr Muhaya Muhammad, menerusi rancangan Tarbiah yang disiarkan setiap Jumaat, jam 10.15 pagi menyatakan bahawa individu yang memiliki kecerdasan emosi berupaya membina motivasi diri yang tinggi, dapat mengawal emosinya dengan baik dan menguruskan perasaan negatif yang menghalangnya untuk bertindak dengan betul.

Malah, katanya, bagi individu yang memiliki emosi yang waras dapat memahami perasaan orang lain, membina semangat kerjasama dan begitu juga dalam aspek kepimpinan yang lebih menyerlah. 
 


Empat elemen kecerdasan emosi

Mereka ini dapat menjalin perhubungan persahabatan secara lebih teguh selain setia terhadap perhubungan.
Dr Muhaya menyatakan bahawa kecerdasan emosi mempunyai empat elemen utama iaitu kesedaran mengenai diri, keupayaan untuk mengurus diri, kesedaran sosial dan kemahiran untuk bermasyarakat. 

"Seseorang itu dapat memahami kecerdasan emosi diri mereka melalui beberapa petanda. Justeru, seseorang yang mahu membina kecerdasan emosi juga perlu menerapkan prinsip tertentu supaya dapat membina emosi yang boleh mengembangkan kebaikan dalam dirinya," katanya.

Emosi adalah satu komponen penting yang tidak boleh dipendam tetapi harus disalur ke dalam bentuk yang positif untuk menghasilkan tindakan yang lebih memberi manfaat. 

Sebagai contoh, seseorang yang mempunyai impian untuk membeli rumah, keinginan untuk mendapatkan rumah tidak boleh hanya menjadi satu mimpi saja sebaliknya keinginan itu hendaklah disertakan dengan niat, tujuan dan matlamat untuk memiliki rumah berkenaan.

Begitu juga dengan sesiapa yang mempunyai cita-cita, tetapi tidak tahu bagaimana untuk mencapainya. Oleh itu, Dr Muhaya menyarankan orang ramai memulakan setiap hari dengan niat yang bakal membawa kita untuk fokus terhadap apa yang kita mahu capai dalam kehidupan ini.

Petanda seseorang yang mempunyai kecerdasan emosi adalah apabila dirinya terarah kepada beberapa prinsip, antaranya nilai kasih sayang tinggi dalam dirinya. 

Jiwa penyayang mudah sebar kebaikan

Ini kerana orang yang emosi paling cerdas adalah orang yang penuh dengan perasaan kasih sayang. Jiwa penyayang mudah untuk menebarkan kebaikan kepada orang lain kerana melalui kasih sayang akan membina perhubungan yang lebih positif dan terbina.

Selain itu kecerdasan emosi juga akan dapat membina perasaan hormat terhadap diri sendiri dan orang lain. Orang yang terbina kecerdasan emosinya bertindak dengan lebih banyak meletakkan kepentingan orang lain mendahului keinginan dirinya sendiri. 

Ini kerana orang yang menghormati dirinya akan menghormati orang lain, malah orang yang tidak menghormati dirinya tidak akan menghormati orang lain. Justeru bagi seseorang yang mempunyai emosi yang stabil akan memiliki daya hormat yang begitu tinggi terhadap dirinya dan orang-orang di sekelilingnya tanpa mengira siapapun mereka.

Ketiga, kecerdasan emosi dapat dinilai melalui perasaan yang menghargai. Orang yang dalam hatinya penuh penghargaan terhadap orang lain lebih mudah mendapat penghargaan dirinya sendiri. 

Penghargaan adalah satu aspek yang sangat penting kerana ia ada kaitan dengan sistem nilai terhadap diri sendiri. Orang yang mempunyai rasa menghargai lebih mudah untuk menerima apa saja yang menimpa dan mempunyai perasaan menerima lebih terbuka. Dengan kata lain mereka yang menghargai ini mempunyai jiwa kasih sayang yang amat tinggi.

Keempat, kecerdasan emosi murah hati sebagai satu nilai yang meletakkan diri seseorang ke tahap tinggi. Orang yang bermurah hati mempunyai jiwa yang tenang dan lapang. Ini kerana orang yang murah hati akan mudah senyum, mudah menerima teguran, mudah untuk memberi, sentiasa bersyukur, tidak kedekut, dan suka bersedekah. 

Begitu juga orang yang murah hati akan cepat merasa belas kasihan terhadap orang lain dan hatinya mudah lembut dan cepat tersentuh. 

Ciri-ciri yang dinyatakan itu tidak akan ada bagi mereka yang mempunyai emosi negatif, kerana orang yang selalu berfikiran salah dan mudah bersangka buruk tidak akan dapat menilai sesuatu kebaikan malah selalu melihat perbuatan yang betul dari kacamata yang serong. 

Maka, orang ini selalu tidak akan dapat merasai nikmat kejayaan walaupun dirinya selalu menerima kebaikan.

Orang yang mempunyai kecerdasan emosi akan lebih bermotivasi menjalani kehidupan, kerana apa saja yang ada depan mata, digunakan sebagai satu peluang untuk meraih kejayaan. Bagi mereka, persekitaran itu adalah elemen penting untuk membina kejayaan dan mempunyai keyakinan diri yang tinggi untuk mencapai matlamat kehidupan dunia dan akhirat.

Hargai masa

Mereka yang mempunyai emosi baik selalu menghargai masa dan persekitaran kerana orang yang berjaya adalah yang menguasai waktunya dengan betul. 

Begitu juga bagi orang yang sentiasa mengutip buah kejayaan sentiasa menamakan azam dalam dirinya untuk menggunakan waktu sekarang untuk membina buah kejayaan.

"Melalui emosi yang positif ini juga sebenarnya kita boleh mencipta diri sendiri seperti selalu memasang azam dan kata-kata motivasi seperti "saya adalah seorang yang solehah atau baik". "Saya seorang yang berakhlak terpuji", "saya seorang yang berjiwa kental dan tidak mudah mengalah". 

"Jika kita fokus dan memasang magnet emosi yang positif, kita akan dapat hasil yang menggembirakan, berjaya, baik dan apa saja bentuk emosi positif yang kita mahukan," katanya. 

Kekuatan emosi dengan diiringi keinginan yang tinggi akan membantu kita untuk mencapai kehendak kita dalam kehidupan ini. 

Oleh sebab itu, kita hendaklah selalu memandu fikiran dan emosi untuk memilih elemen kebaikan supaya kita berjaya untuk menjadi orang yang bermanfaat untuk sesiapa saja.

Daya kecerdasan emosi juga mampu membawa kejayaan kepada seseorang dalam mencapai matlamat pekerjaannya. 

"Apabila kita selalu positif dan berakhlak baik, kita akan melayani orang sekeliling dengan baik, bermotivasi dalam menjalankan tugasan akan meningkatkan produktiviti kerja dengan lebih tinggi," katanya.

Begitu juga dengan kecerdasan emosi akan menyerlahkan aspek kepimpinan diri seseorang. Orang yang mempunyai kematangan emosi dan fikiran yang positif lebih mudah mengawal situasi dan mengurus emosi orang lain. 

Sebagai contoh seorang Ketua akan mewujudkan suasana kerja yang lebih harmonis dalam kalangan kakitangannya, dan dengan itu dapat membina sebuah organisasi yang lebih cemerlang.

Oleh yang demikian, jangan sesekali membiarkan perasaan negatif memakan diri kita yang akhirnya merugikan kehidupan kita sendiri. Sesungguhnya masa yang berlalu tidak akan datang kembali lagi. Hargailah waktu yang kita ada, insan yang kita miliki dan kehidupan yang sedang kita jalani.

Prof Dr Muhaya Muhammad beri petua bentuk kecerdasan emosi dalam mencapai matlamat hidup dalam Tarbia
berita harian

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda Berkenan .

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...