Ahad, 14 September 2014

Mujahadah

  

Erti perkataan mujahadah ialah bersusah-payah. Bagitulah dalam hal agama, untuk mendapatkan nikmat agama dan nikmat hidayah kita perlulah bersusah payah.

Pertama kita harus bersyukur kerana tanpa mujahadah telah datang ke dalam rumah kita. Lebih beruntung sebab kebanyakan dari kita telah mendapat agama Islam sejak lahir disebabkan ayah dan ibu kita orang Islam. Dan oleh kerana kebanyakan kita dengan begitu mudah mendapat agama maka sebahagian besar dari kita sewenang-wenangnya tidak menta'ati agama sebab kita dapat agama dengan mudah.



 

Tapi dengan keadan yang sedemikian sebenarnya kita tidak dapat menikmati kemanisan agama Islam itu. Seperti yang Tok Wan sebutkan diawal tadi agama perlu mujahadah. Kita perlulah bersusah payah untuk memdapatkan sesuatu barulah kita akan menghargai apa-apa perkara yang kita dapat dengan susah payah.

  Kita sangka kita telah Islam sebab dalam I.C. kita tertulis agama Islam, namun sebenarnya kita tidak Islam dalam i  ertkata yang sebenar. Ada banyak tugas yang perlu kita laksanakan sebagai Islam sejati. Pertama kita harus sentiasa mengajak orang lain yang telah Islam untuk menjadi Islam tulen. Jikalau kita ke masjid kita perlulah mengajak mereka-mereka yang maseh leka lepak-lepak di tepi-tepi jalan menuju masjid. Jikalau terlihat perbuatan mungkar hendaklah kita cegah, tak dapat dengan mulut cegahlah dengan hati.

Perbuatan mencegah dan menegur ini termasuklah jika terpandang ada orang yang berwuduk dengan cara yang salah elok kita tegur dan tunjuklah cara yang betul. Begitu juga solat, jika terlihat ada orang solat dengan laju baik ditegut.


Untuk menegur ini biarlah dengan berhemah, dengan lemah-lembut dan di sertai dengan senyum pasti orang yang kita tegur itu tak marah. Lagi satu sebelum menegur itu eloklah berzikir, 'Subhanallah walhamdulillah, wala ilaha ilalah wallahu akbar'. In syaa Allah jika orang itu maseh marah kerana kita menegurnya dan dia pula bertindak ganas dengan memaki-hamun dan seterusnya mengambil batu serta membaling kearah kita pasti batu itu tidak menyakitkan diri kita walaupun berdarah. Dan yang pastinya darah yang jatuh kebumi itu ialah kerana Allah ta'ala.

Kita berani menegur itu hanya kerana Allah ta'ala dan kita menunjukkan kepada orang itu cara wuduk dengan betul serta cara solat dengan betul hanya kerana Allah ta'ala dan bukan kerana hendak menunjuk-nunjuk.

La haula wala quwwata illa billah..~
blog tok wan

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda Berkenan .

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...