Selasa, 6 Oktober 2015

'Abah, Adik Nak KFC'

"Abah, adik nak KFC,"
"Sabar dik, nanti abah belikan," kata si ayah tersenyum saja memandang si anak kecil yang berusia lima tahun. Apa yang dia tahu tentang hidup. 
Balik saja si ayah dari kerja, anak berlari ke arah motosikal. Mengintai dalam raga motosikal.
 
 
"Abah dah belikan KFC?" tanyanya.
"Belum dik. Abah kotor, tak dapat singgah KFC,"
"Alaaaaaa...." balasnya sambil memuncungkan bibirnya dan didukung oleh si ayah. 
Esoknya, start enjin motosikal nak pergi kerja, si anak menjerit kecil dari depan pintu.
"Abah! Jangan lupa KFC adik!" katanya.
"Yelaaa!" jawab lelaki itu suram.
Petang itu, pulang dari kerja, si anak berlari lagi dan mengharapkan lelaki itu membelikan ayam goreng KFC kegemarannya.
"Abah, mana KFC adik?"
Lelaki itu menghulurkan sebungkus plastik berisi seketul ayam goreng.
"Ini bukan KFC abah," katanya.
"KFC lah tu. Tadi hujan, kotak dia basah dik. Jadi abah isikan dalam plastik," jawab abahnya.
Si anak tersenyum dan percaya pada ayahnya. Padahal, seketul ayam itu dibelinya dari pasar malam. Hanya itulah kemampuannya pada ketika itu. 
Si anak senyum sambil makan seketul ayam. Namun kehairanan melihat wajah ayahnya yang berlainan dari biasa. 
"Kenapa abah menangis?" Nah, adik suapkan abah KFC ni," kata si kecil yang tidak mengerti perasaan lelaki itu.
Ayahnya hanya mendiamkan diri dan membiarkan air mata membasahi pipi. 
Bersyukurlah jika kita mampu. Bersedekahlah jika kita berlebihan. Jangan menilai manusia melalui mata. Nilailah melalui hati. - Encik Mie
 http://www.thehypemedia.com

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda Berkenan .

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...