Selasa, 8 September 2015

Anda Seorang Muslim Yang Tak Sembahyang? Teruskan Membaca



Mungkin kita sentiasa nak jadi seorang yang tunaikan solat. Bagi sesetengah orang, solat ini nampak begitu mudah. Mereka hanya bangun dan melakukannya, tanpa ada rasa malas. Mungkin juga dulu kita seorang yang rajin solat, tapi sekarang dah lain.
Ada sesuatu yang rosak dalam diri kita. Sebenarnya, ia bukan betul-betul rosak. Cuma rasa kosong, gelap, dan hilang. Kita tak rasa apa-apa, hanya kebas, dan hambar.
Jadi, macam mana hati yang kosong nak menuju ke jalan Tuhan?
 
 
Apa yang perlu kita lakukan?
Masalah paling common bila berkaitan dengan nasihat tentang solat ialah kita selalu melihatnya dari sudut pandangan reaktif, bukan proaktif.
“Kau tak solat? Tak apa, kau mula je dulu.”
“Kau tak solat? Jangan risau, cuba kau tunaikan solat dari satu masa ke satu masa. Lepastu cuba pulak penuhkan solat 5 waktu. Lama-lama nanti mesti jadi konsisten. Percayalah.”
Nampak macam nasihat yang baik bukan?
Tidak, cara itu salah. Kalau nasihat itu berkesan, bagus.
Tetapi macam mana pula dengan kebanyakan orang Islam lain yang masih tak jumpa jalan untuk “mula dulu”? Mungkin ada cara lain yang kita kena cuba.
Bagi sesetengah orang yang merasakan kekosongan dalam hati, nasihat “mula dulu” itu tidak cukup memberi motivasi kepada mereka untuk tunaikan solat. Ya, memang pun. Sebenarnya ada cara lain yang lebih berkesan.
Macam mana caranya?
Pertama sekali, kita perlu mengisi diri kita dengan ilmu sebelum tindakan seterusnya menyusul. Bila kita rasa seolah-olah tak ada hubungan dengan Allah, inilah masanya untuk kita kuatkan balik iman kita terhadap-Nya. Dan solat bukanlah caranya untuk permulaan.
Kita solat kerana satu sebab mudah: Kita sayang Allah.
Bila kita ada rasa sayang pada Allah, semuanya akan jadi lebih mudah.
Bila kita ada rasa sayang pada Allah, tak ada masalah pun nak tunaikan solat walaupun letih.
Sama juga macam jigsaw puzzle, ia tak akan sempurna kalau semua kepingan tak diletakkan sekali. Bila semua kepingan berjaya dicantumkan, barulah ia sempurna.
Kepingan-kepingan kecil inilah sebenarnya yang hilang daripada hati kita, dan seluruh jigsaw puzzle itu adalah solat.
Jadi, sebelum solat menjadi sempurna, kepingan-kepingan kecil ini yang perlu kita isi dulu.
Sebab itulah sangat sukar untuk seseorang tunaikan solat tanpa ada pengisian dalam hati. Kayakan hati dulu, baru solat boleh konsisten. Itu sebenarnya cara yang betul.
Bila kita lihat semula kepada umat Islam terdahulu masa Islam mula-mula datang, adakah solat itu ilmu pertama yang diturunkan?
Semestinya tidak.
Surah-surah awal dulu penuh dengan pelajaran tentang Tuhan yakni Allah, tentang malaikat-malaikatNya, rasul-rasulNya, dan kitab-kitabNya. Kaedah-kaedah dan peraturan-peraturan lain seperti solat, puasa, zakat, Haji, dan macam-macam lagi hanya datang kemudian, selepas asas itu dibina.
Kalau nak tergolong dalam kalangan orang-orang yang menunaikan solat, secara tetap, mudah, dan konsisten, dan yang segera solat bila masuk waktu, kita perlu mula pertamanya membina perasaan cinta terhadap Allah. Dan untuk melakukan ini, kita perlu kenal siapa Dia.
Persoalannya, bila kita nilai semula kehidupan kita sendiri, kenapa kita memberi tumpuan kepada kaedah-kaedah dan peraturan-peraturan tanpa memberi perhatian kepada ilmu asas yang lebih utama?
Dan macam mana nak lebih kenal Allah?
Pertama sekali, mulakan dengan zikir. Contohnya, ucap SubhanAllah 100 kali setiap hari. Kalau nak bagi lebih feel kenalah faham maksud setiap ayat atau perkataan yang dilafazkan. SubhanAllah bermaksud Maha Suci Allah.
Sambil berzikir, nilai kelemahan diri sendiri, dan hayati kebesaran dan kekuasaan Allah. Fikirkan bagaimana hanya dengan pertolongan Allah sahaja kita dapat melakukan segalanya. Bila kita dah mulakan, zikir ini akan jadi tabiat seharian yang akan membuat kita sentiasa berfikir tentang Allah. Kita ingat pada Allah setiap hari.
Dan apa yang berlaku bila kita ingat Allah?
Hati kita yang mati tadi akan mula jadi lembut. Dan tanpa kita sedar, kita akan rasa lebih tenang, lebih damai, dan lebih tenteram.
Tapi yang paling penting, bila kita ingat Allah, Allah akan ingat kita.
Ibn al-Qayyim pernah menyatakan, “Dalam hati terdapat kekerasan yang hanya boleh dilembutkan dengan mengingati Allah. Jadi si hamba perlu merawat kekerasan hatinya dengan berzikir kepada Allah.”
“Ketahuilah, dengan berzikir kepada Allah, hati kita akan lebih tenang.” (Surah Ar-Ra’d ayat 28)
Setiap hari selepas melakukan zikir, fikirkan yang kita sedang menuju dan berjalan kepada Allah. Bila kita dekat dengan Allah, Allah akan makin dekat dengan kita. Seperti hadis sahih Al-Bukhari yang berbunyi:
Dari Abu Hurairah radhiyAllahu ‘anhu berkata: Nabi Muhammad (SAW) bersabda : “Allah Ta’ala berfirman : “Aku menurut sangkaan hambaKu kepadaKu, dan Aku bersamanya apabila dia ingat kepadaKu. Jika dia ingat kepadaKu dalam dirinya, maka Aku mengingatinya dalam diriKu. Jika dia ingat kepadaKu dalam kelompok, maka Aku akan mengingatinya dalam kelompok yang lebih baik daripada itu (kumpulan malaikat). Jika dia mendekat kepadaKu sejengkal, maka Aku mendekat kepadanya sehasta. Jika dia mendekat kepadaKu sehasta, maka Aku mendekat kepadanya sedepa. Jika ia datang kepadaKu dengan berjalan, maka Aku datang kepadanya dengan berlari-lari kecil”. (Hadits ditakhrij oleh At Tarmizi).
Pada masa ini, kita masih belum solat tapi kita sedang semakin hampir. Terima hakikat bahawa kita tak melakukan apa yang sepatutnya (solat) tapi kita sedang ambil langkah demi langkah untuk sampai ke sana.
Pernah dengar kisah seorang lelaki yang membunuh 99 orang?
Dari Abu Said al-Khudri radhiyAllahu ‘anhu berkata: Nabi Muhammad (SAW) bersabda:
“Sebelum zaman kamu ini, pernah ada seorang lelaki yang telah membunuh seramai 99 orang manusia, kemudian dia bertanyakan mengenai perkara itu kepada seorang yang paling alim pada zaman itu. Selepas ditunjukkan kepadanya seorang rahib (pendeta), dia pun berjumpa rahib tersebut.
Dia memberitahu: “Aku telah membunuh seramai 99 orang manusia, adakah taubatku masih diterima?”
Rahib tersebut menjawab: “Tidak!”
Mendengar jawapan itu, dia tidak puas hati, terus naik marah lalu membunuh rahib tersebut dan genaplah jumlah 100 orang manusia yang telah dibunuhnya.
Namun niatnya ingin bertaubat tetap teguh. Tanpa putus asa dia mencari lagi orang yang paling alim pada zaman itu. Kemudian lalu ditunjukkan kepadanya seorang lagi orang alim, dia terus berjumpa orang alim tersebut dan berkata: “Aku telah membunuh seramai 100 orang manusia. Adakah taubatku masih diterima?”
Orang alim tersebut menjawab: “Ya! Siapakah yang menghalang seseorang dari bertaubat?”
“Sekarang, pergilah kamu ke tempat ini dan ini, kerana di sana terdapat ramai orang yang beribadah kepada Allah. Kamu beribadahlah kepada Allah bersama mereka dan jangan pulang ke tempat kamu kerana tempatmu itu adalah tempat yang teruk.”
Lelaki tersebut beredar menuju ke tempat yang dinyatakan. Ketika berada di pertengahan jalan, tiba-tiba maut datang menjemputnya dan dia pun meninggal dunia.
Melihat kejadian itu, menyebabkan Malaikat Rahmat dan Malaikat Azab (malaikat yang ditugaskan menyeksa) bertelingkah mengenainya.
Malaikat Rahmat berkata: “Dia datang dalam keadaan sudah bertaubat dan menghadapkan hatinya secara ikhlas kepada Allah.”
Manakala Malaikat Azab pula berkata: “Benar, namun dia tidak pernah melakukan kebaikan.”
Lalu datanglah malaikat lain yang menjelmakan dirinya dalam bentuk manusia. Lalu dia menjadikan dirinya sebagai pemisah antara malaikat-malaikat yang berselisih tadi, iaitu dijadikan hakim pemutusnya untuk mengadili pertengkaran mereka dan untuk menetapkan mana yang betul.
Malaikat itu berkata, “Kalau begitu, ukurlah jarak kamu. Jarak di antara dua tempat, dari sini ke tempat yang ditinggalkan lelaki ini, dan dari sini ke tempat ibadah yang hendak ditujunya; mana yang lebih dekat, bererti dialah yang berhak ke atas orang ini.”
Kedua-dua malaikat tersebut lalu sama-sama mengukur dan setelah di ukur, ternyata mereka dapati kedudukan mayat lelaki tersebut lebih hampir dengan tempat tujuannya untuk melaksanakan taubat iaitu tempat yang dihuni oleh orang-orang soleh, bererti ia termasuk di kalangan mereka. Maka akhirnya, lelaki tersebut berhak diambil oleh Malaikat Rahmat.”
(Hadis Riwayat Muttafaq Alaih)
Disclaimer: Ada juga versi sahih yang lain yang tidak disebut dalam artikel ini.
Apa pengajaran yang boleh kita dapat dari kisah di atas?
Apa yang hebat tentang kisah ini ialah, lelaki itu tidak menunjukkan banyak perubahan dari segi tindakannya. Sebelum bertaubat dia masih sempat membunuh seorang rahib yang tak bersalah.
Tetapi kerana niatnya untuk bertaubat itu sungguh kuat, walaupun dia hanya berjalan ke arah perubahan, taubatnya tetap diterima. Dan itu sudah cukup bagi Allah.
Ketahuilah, sifat Allah itu Maha Penyayang dan Maha Penyabar. Setiap hari Dia melihat kita menderhaka kepadaNya. Setiap hari Dia melihat kita melakukan laranganNya dan meninggalkan suruhanNya. Tetapi Allah tetap tunggu; menunggu kita untuk kembali kepadaNya. SubhanAllah.
Jadi, mulakan dengan berjalan perlahan-lahan ke arahNya. Ingat, setiap zikir yang dilafazkan itu menjadi langkah kita setiap hari menuju kepada Allah.
Satu lagi langkah yang baik adalah untuk mula belajar Nama-Nama Allah. Bila kita kenal Dia, betul-betul kenal Dia, hati kita secara automatik akan melekat dan terpaut kepadaNya. Dari masa ke semasa, keinginan kita untuk mendapat keredhaanNya akan meningkat.
Jadi kawan-kawan, inilah sebenarnya nilai yang akan memenuhkan ruang kosong dalam hati kita. Inilah yang akan buat solat kita jadi mudah. Kalau langkah-langkah ini diambil, kita tak perlu mengharungi satu perubahan besar – dari seorang tak solat kepada seorang yang solat – secara drastik.
Kesimpulannya, sebelum sempurna solat, kita perlu ambil masa untuk membina asas dalam hati kita, sepertimana orang Islam terdahulu lakukan. Langkah demi langkah disusun, akhirnya sampai jua ke destinasi yang dituju. Semoga bermanfaat.
Artikel diatas dipetik sepenuhnya dari Says.com

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda Berkenan .

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...